Rabu, 01 Juli 2015

Mulok Adat Dan Tradisi Kabupaten Sambas Tapel 2015/2016


 MULOK ADAT DAN TRADISI SAMBAS

Buku Mulok Adat dan Tradisi Kabupaten Sambas selama beberapa tahun ini tidak ada, sedangkan ketika proses ulangan semesternya ada. Apa yang mereka ajarkan tidak ada, tapi ada ulangannya. Apa itu namanya? “Bohong” bukan. Beberapa saran atau masukan dari beberapa guru atau kepala sekolah serta pengawas, maka dibuatlah buku mulok adat dan tradisi kabupaten sambas dari kelas satu hingga kelas enam, seperti di bawah ini.   

  1. Mulai Menulis Kelas 1 Tanggal 29 April 2012
Selesai Tanggal 30 Mei 2012

  1. Mulai Menulis Kelas 6 Tanggal 1 Juni 2012
Selesai Tanggal 14 Juni 2012

  1. Mulai Menulis Kelas 5 Tanggal 15 Juni 2012
Selesai Tanggal 30 Juni 2012

  1. Mulai Menulis Kelas 4 Tanggal 1 Juli 2012
Selesai Tanggal 20 Juli 2012

  1. Mulai Menulis Kelas 3 Tanggal 20 Juli 2012
(1 Hari Bulan Ramadhan 1433 H)
Selesai Tanggal  18 Agustus 2012
(29 Hari Bulan Ramadhan 1433 H = Ramadhan Terakhir)

  1. Mulai Menulis Kelas 2 Tanggal 19 Agustus 2012
(1 Hari Bulan Syawal 1433 H)
Selesai Tanggal 12 November 2012
(27 Hari Bulan Zulhijah 1433 H)

  1. Revisi Kelas 1
Mulai Menulis Tanggal 25 November 2012
Selesai Tanggal 25 Desember 2012

  1. Revisi Kelas 2
Mulai Menulis Tanggal 26 Desember 2012
Selesai Tanggal 10 Januari 2013

  1. Revisi Kelas 3-6
Mulai Menulis Tanggal 11 Januari 2013
Selesai Tanggal 29 Januari 2013 (Jadi Semuanya 9 Bulan)

  1. Edit Atau Revisi Kelas 1-6
Mulai Menulis Tanggal 1 Nopember 2013
Selesai Tanggal 1 Desember 2013 (Jadi Semuanya 9 Bulan)

Setelah proses 9 bulan ini, ternyata masih banyak lagi proses biokrasi yang harus diselesaikan, diantaranya, kata sambutan dari kepala dinas pendidikan kabupaten sambas, kata sambutan dari kepala dinas pariwisata kabupaten sambas, kata sambutan dari bupati kabupaten sambas, kata pengantar dari upt kecamatan tebas. Semua itu dengan susah payahnya penulis lakukan dengan sabar dan gigih, kadang-kadang pulang pergi dari sambas ke singkawang. Setelah proses surat menyuratnya selesai, masih ada lagi, yaitu buku tersebut harus direvisi oleh 18 orang enam kecamatan. Seperti di bawah ini:

TIM REFISI BUKU MULOK PENGETAHUAN ADAT DAN TRADISI


1.      JUNDI, S.Pd                                 :     Kec. Pemangkat                 :     Kelas 1
2.      JALALUDDIN, S.Pd                     :     Kec. Pemangkat                 :     Kelas 1
3.      H. JAMIRI H. SAHUN, S.Pd        :     Kec. Pemangkat                 :     Kelas 1
4.      MASWARI, S.Pd.SD                    :     Kec. Sambas                      :     Kelas 2
5.      FATMAWATI, S.Pd.SD               :     Kec. Sambas                      :     Kelas 2
6.      IMAM SANTOSO, S.Pd.SD        :     Kec. Sambas                      :     Kelas 2
7.      EMI ERLITA, S.Pd.SD                 :     Kec. Tlk. Keramat             :     Kelas 3
8.      MARTA, S.Pd.SD                         :     Kec. Tlk. Keramat             :     Kelas 3
9.      SAFARI, S.Pd.SD                         :     Kec. Tlk. Keramat             :     Kelas 3
10.  RABUANSYAH, S.Pd                  :     Kec. Jawai Selatan             :     Kelas 4
11.  BURHAN, S.Pd                            :     Kec. Jawai Selatan             :     Kelas 4
12.  ALAMSYAH, S.Pd                       :     Kec. Jawai Selatan             :     Kelas 4
13.  ELRINO, S.Pd                              :     Kec. Semparuk                  :     Kelas 5
14.  M. SAHERI, S.Pd.SD                   :     Kec. Semparuk                  :     Kelas 5
15.  APRILENI, S.Pd.I                         :     Kec. Semparuk                  :     Kelas 5
16.  NAHARI, S.Pd.SD                        :     Kec. Tebas                        :     Kelas 6
17.  DULMAN, S.Pd.SD                      :     Kec. Tebas                        :     Kelas 6
18.  MUNZIR, S.Pd                             :     Kec. Tebas                        :     Kelas 6

Setelah proses revisi selesai selama satu bulan, tugas penulis adalah membetulkan naskah tersebut selama satu bulan, kemudia dilaporkan kembali ke ketua pengawas kabupaten sambas bagian sekolah dasar. Setelah semuanya beres, mengadakan mou dengan pihak penerbit di kecamatan tebas beserta pengawas ketua dan saksi yang lainnya secara lisan belum secara tertulis. Setelah itu ada proses lagi yaitu minta sk dari bupati buat buku mulok tersebut. Kemudia usaha itu dilakukan juga, prosesnya selama satu bulan lagi. Katanya tidak perlu sk, silakan saja cetak tergantung penerbit dan penulis, akan tetapi pihak pemerintah daerah atau dinas pendidikan tidak berani untuk mewajibkan.

Biokrasinya seperti ini, dari kesra-bagian umum-a 1-sekda-bagian umum-dinas pendidikan-bagi tk sd-bag kurikulum (terakhir). Setelah dibagian ini, penulis hanya terdiam, ternyata buku mulok tersebut di tahun ajaran 2013-2014, tidak ada lagi adat dan tradisi. Pantas saja anak-anak sekarang tidak punya adat dan etika. Bupati saja dilempari, presiden juga, salah siapa, pendidikan. Sekarang pendidikan memperbodoh anak bangsa. Lihat saja jika tidak percaya?

Sebelumnya waktu itu, penulis mencetak 90 buah buku di Singkawang pada percetakan kecil dengan bajet terlampir. Itu yang dapat terhitung.

NO
KEGIATAN
SATUAN
BIAYA
TEMPAT
KET
1
BIAYA PRIN
593 Lb x 700
415.100
Ke Bg DIAN

2
BIAYA PRIN
52 Lb x 500
26.000
Ke Bg DIAN

3
BIAYA FHOTOKOPI
7410 Lb x 150
1.111.500
Ke CV. ARLI

4
BIAYA PRIN
80 Lb x 500 (Sampel Kls 6)
40.000
Ke BROS COM

5
BIAYA JILID
1 Bh Buku (Sampel Kls 6)
5.000
Ke LINGGA

6
BIAYA FHOTO KOPI
118 Lb x 150 (SILABUS 2 Bh)
17.700
Ke CV. ARLI

7
BIAYA CD/DVD
4 Bh x 20.000
80.000
Ke Bg DIAN

8
BIAYA COVER BUKU
5.000 x 90 Bh
450.000
Ke Bg DIAN

9
BIAYA PRIN
12 x 500
6.000
Ke Bg DIAN

Jumlah

2.151.300



Akhirnya ini cerita nya sob “Buku Mulok Adat Dan Tradisi Kabupaten Sambas Hanya Menjadi Sampah Dan Buat Menyantal (membuang/mengepel) Tahi Ayam”.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...