Sejak meninggalnya Ustadz Jefri Albukhari atau yang lebih akrab dipanggil UJE, seluruh umat Islam dilanda duka yang amat dalam, sepertinya Indonesia menangis mendengar kematian beliau dalam kecelakaan tunggal dengan menabrak pohon dipinggir jalan. Para penziarah dari mana saja berdatangan untuk mengantar jenazah beliau pada tempat istirahatnya yang terakhir. Meskipun beliau kini sudah tiada, namun di hati masyarakat Indonesia Ustazd UJE tetap hidup, apalagi di mata hati sang istri dan keluarga beliau.
Para kolega, teman artis, teman-teman Ustazd, masyarakat awam, masyarakat yang berada di luar negeri berdatangan mendo’akan kepergian beliau. Semuanya diam, tanpa kata yang terdengar hanya isak tangis yang mendayu-dayu ibarat nyanyain angin muson yang bergerak sayu. Indonesia kehilangan seorang Ustazd yang punya karisma cukup tinggi, yang bisa merangkul semua kalangan, dari bawah hingga ke atas. Dari yang miskin hingga yang kaya, dari orang tak punya hingga orang berada.
Namun, dengan kepergian beliau, jangan kita salah kaprah,,,, terlalu larut dalam isak tangis dan duka. Hingga kita salah berbuat dan melangkah. Mari kita relakan kepergian beliau menemui kekasihnya Rasululah dan sang Khalik (Tuhan Yang Maha Esa). Dengan kepergian beliau yang mendahului kita, mari kita ambil hikmahnya dari kejadian tersebut. Para Ustazd, Kiay, dan para Da’i juga akan mengambil hikmah dari kepergian beliau.
Beliau tidak meninggal, beliau hanya pergi dakwah,,, ia di tugaskan oleh Sang Pencipta di alam sana. Namun kita yang ditinggal ini yang seharusnya slalu ingat dengan kematian, jangan ingat tentang kepergiannya. Semua yang diajarkannya kepada kita. Beliau tidak pernah meminta untuk dijadikan cagar budaya oleh anak bangsa, beliau tidak pernah menginginkan semua itu, tolong jangan bebani beliau dengan perkara-perkara yang tidak-tidak, atau yang bukan-bukan. Jangan terlalu berlebih-lebihan, melebihi cinta kita kepada Rasulullah dan Sang Khalik.
Kita cinta,,, memang cinta,,, kita sayang,,, memang sayang,,, kita kasih,,, memang kasih,,, tapi yang wajar saja,,, jika ingin berdo’a dan mendo’akan beliau, ayo ke masjid, atau di rumah siapa, buat acara, tahlilan,,, tapi jangan di tempat beliau kecelakaan. Tapi kini pada kenyaannya, TEMPAT PENJEMPUT MAUT DIJADIKAN TEMPAT IBADAH, BOLEHKAH?

Share To:

ANTS EDUCATION

Post A Comment:

0 comments so far,add yours