Sawo yang disebut neesbery atau sapodilas adalah tanaman buah berupa yang berasal dari Guatemala (Amerika Tengah), Mexsiko dan Hindia Barat.



Pohon Sawo Berusia 120 Tahun: Siap Menjadi Aset Kalbar Menuju Rekor Dunia (World Record)Sawo yang disebut neesbery atau sapodilas adalah tanaman buah berupa yang berasal dari Guatemala (Amerika Tengah), Mexsiko dan Hindia Barat. Namun di Indonesia, tanaman Sawo telah lama dikenal dan banyak ditanam mulai dari dataran rendah sampai tempat yang lebih tinggi, dengan ketinggian 1200-1300 meter dari permukaan laut, seperti di Jawa dan Madura, atau Kalimantan.
Di Kota Singkawang Kelurahan Setapuk Besar Kecamatan Singkawang Tengah, tumbuhlah dengan kokoh sebatang pohon sawo di pinggir jalan raya Setapuk Besar 2,5 kg dari jalan sutra. Tinggi pohon sawo tersebut 15 meter dengan diameter 2,68 meter. Pohon sawo tersebut tumbuh dengan subur disebuah mattang pasir, (mattang adalah dataran tinggi atau tanah yang tinggi dari yang lainnya). Daun-daunya hijau, dahan-dahannya rindang, batangnya kokoh menjulang langit seakan-akan menggapai awan.  Dahan-dahannya yang banyak, akan menghasilkan bunga dan buah yang banyak pula.
Menurut para pembeli, yaitu cangkau (pengepul buah) orang Cina mengatakan sawo ini yang terbaik di Kota Singkawang. Rasanya sangat manis, dengan daging yang kecoklatan, warna kulit buah mulus dan bersih serta buahnya besar-besar, sebesar telur angsa. Untuk satu kilo buah sawo tersebut hanya 4-8 buah, dan hasil buah dari pohon sawo tersebut pernah sebanyak 1,5 ton.    
Bibit sawo ini berasal dari Negara Thailand (Bangkok) yang ditanam oleh Pak H. Dolah pada tahun 1893.  Sekarang, pohon sawo itu berusia 120 tahun tumbuh tinggi menjulang ke angkasa. Pohon sawo ini pusaka 3 generasi yaitu Pak Usman, Pak Munjir, Pak Makmur. Pak Usman dan Pak Munjir sudah meninggal dunia, sedangkan Pak Makmur masih hidup, salah satu ahli waris.
Sekarang, sawo itu tidak lagi menjadi pemilik tungggal, akan tetapi sudah diwakafkan, sebagai aset amal ibadah bagi ahli waris. Kepada pihak keluarga boleh saja mengambil buah sawo tersebut. Ruang lingkup kerindangan dahan melingkupi 3 buah rumah di sampingnya, dan jalan rayapun menjadi redup.
Pada tahun 1988 pohon sawo itu pernah diukur dengan diameter 2,60 meter, sekarang tahun 2013 dengan diameter 2,68 meter. Jadi setiap tahunnya pertumbuhan pohon sawo itu 0,32 cm, dengan perhitungan 2,68 m – 2,60 m = 8 m, selama 25 tahun, 2013 – 1988 = 25 tahun, 25 : 8 = 0,32 cm.        
Mungkin, pohon sawo ini adalah salah satunya pohon sawo yang masih hidup di Kalimantan Barat khususnya, dan di Indonesia pada umumnya, serta tidak menutup kemungkinan di dunia. Pohon sawo ini adalah salah satu tanaman holtikultura sebagai aset kota Singkawang yang harus dilestarikan dan dikembangkan.
Sedangkan anak dari pohon sawo ini yang ditanam oleh ahli waris sebanyak 3 batang pun sudah berusia 100 tahun lebih. Ketiga anak pohon tersebut ditanam di depan, di samping kiri dan kanan pohon induk. Pohon sawo berusia 120 tahun ini siap menjadi aset Kalbar menuju Rekor Dunia (World Record).

Share To:

ANTS EDUCATION

Post A Comment:

0 comments so far,add yours